Jumat, 13 Januari 2012

Contoh Penulisan Catatan Kaki dan Catatan Perut dalam Tugas Akhir - Vira Mareta



MEDIA DAN RUANG PUBLIK: DAMPAK MEDIA bagi PUBLIK
DAN KEPENTINGAN INSTITUSI MEDIA




SKRIPSI
      
     Diajukan guna Memenuhi Persyaratan Memperoleh  
Gelar Sarjana Ilmu Komunikasi (S.I.Kom.)


                                   
    
      Vira Mareta
                                11140110058

 


    PROGRAM STUDI JURNALISTIK
        FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI
     UNIVERSITAS MULTIMEDIA NUSANTARA
                                 TANGERANG
                                        2015



                                           ***


HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi dengan judul
“Media dan Ruang Publik:
Dampak Media bagi Publik dan Kepentingan  Institusi Media”
Oleh
Vira Mareta
Telah diajukan pada hari Rabu, tanggal 12 Agustus 2015,
Pukul 13.00 s.d. 15.00 dan dinyatakan lulus
Dengan susunan penguji sebagai berikut.






                         Ketua Sidang                                                                  Penguji Ahli

   Dra. Joice Caroll Siagian, M.Si.                            Drs. R. Masri Sareb Putra, M.Si.

                            

                                                               Dosen Pembimbing
           
                                                            Bertha Sri Eko M.., M.Si.




Disahkan oleh

Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi – UMN
Bertha Sri Eko M.., M.Si.




***


HALAMAN PERSEMBAHAN








Bagaimanapun juga tujuan dari doa manusia, ia minta sebuah mukjizat.
Setiap doa ringkasnya demikian : “ Tuhan Yang Maha Besar, buatlah supaya dua kali dua tidak jadi empat”.

(Ivan S. Tourgeneiv)




***


 KATA PENGANTAR

             Keanugerahan Inspirasi dari Tuhan Yang Maha  Esa,  karena dengan  berkat  dan  rahmat-Nya  penulis  dapat  menyelesaikan  skripsi dengan judul “Media dan Ruang Publik: Dampak Media bagi Publik dan Kepentingan  Institusi Media”. Penulisan skripsi ini  sebagai  salah  satu  persyaratan  guna  memperoleh  gelar  Sarjana  Ilmu  Komunikasi yang  akan  diselenggarakan  oleh  Fakultas Ilmu   Komunikasi Universitas Multimedia Nusantara, Tangerang. Penulis  mengucapkan  terima  kasih  kepada:
            1. Dr. Ninok Laksono, Rektor Universitas Multimedia Nusantara,
            2. Berta Sri Eko M, M.Si. Dosen Pembimbing dan Penasihat Akademik,
            3. Drs. R. Masri Sareb Putra, Pembimbing,
            4. Niknik M. Kuntarto, S.Pd., M.Hum. yang mengajarkan penulis tata cara menulis karya ilmiah yang benar,
            5. Kepada orang tua, kakak, dan adik yang telah memberikan doa dan motivasi, dan
            6. Teman – teman yang telah mendukung dan selalu memberikan semangat.         `
Penulis sangat berterima kasih atas saran dan kritik dari saudara sekalian, dan selalu mendukung penulis memalui doa dan motivasi. Akhir kata, semoga skripsi ini  dapat  berguna dan menjadi  bahan  masukan untuk hal yang lebih baik bagi pihak - pihak yang berkepentingan.

                                                                                                                                                       


                                                                                                     Tangerang, Agustus 2015
                                                                                                                                                     
                                                                                                              Penulis


                                                                                                                                                                    
                                                                                                              Vira Mareta




                                                                 ***

                                                                    BAB 1
                                                  PENDAHULUAN

Publik tidak pernah menjadi konsumen dalam arti publik tidak pernah membeli apapun dan pembeli juga tidak membayar apapun. Dalam buku Tim Redaksi LP3S berpendapat, Stasiun televisi diwajibkan lebih selektif merencanakan dan memilih materi tayangan (1994:218) . Di Indonesia, televisi pertama kali diperkenalkan pada tahun 1962, ketika Indonesia mendapat kehormatan untuk menyelenggarakan pesta olahraga Asian Games di Jakarta. Sejak itu Televisi Republik Indonesia yang disingkat TVRI dipergunakan sebagai  panggilan stasiun hingga sekarang (LP3ES, 1994: 54).
Pengaruh media merupakan persoalan yang sudah lama dibicarakan. Sejak tahun 1930-an, media cetak, radio, dan film, yang ketika itu mulai mencapai popularitas diyakini memliki kekuatan dalam membentuk pendapat, mengubah kebiasaan hidup dan membentuk perilaku aktif sesuai dengan keinginan mereka. Menurut Brent D. Ruben dan Lea P. Stewart, Penonton saat ini cukup canggih untuk menikmati semua bentuk televisi, CD dan video musik tanpa merugikan (2006:373).
 J. Klapper, yang membahas iklan dan polusi gaya hidup, menyatakan bahwa budaya konsumen yang masuk melalui penyebaran iklan menjadi sesuatu yang tidak dapat dihindari dalam masyarakat Indonesia, meskipun pada awalnya iklan – iklan tersebut seringkali dikecam. Lebih lanjut menuturkan:
Di negara kita orang  jadi jengkel kalau bacaan mereka banyak memuat iklan. Begitu juga acara –  acara TV sering dicekam karena terlalu banyak iklan yang menggangu. Mungkin karena kita semua ini sedang mengalami perkembangan yang tiba – tiba malahan suatu yang dipaksa pertumbuhan, hingga adanya lonjakan dalam munculnya iklan – iklan menyebabkan kita mengaggap itu sebagai berlebih – lebihan. (J. Klapper 1960:54)
Suatu contoh mengenai cara berpikir J. Klapper dapat diuraikan sebagai berikut:
Seperti halnya manusia pada umumnya, seseorang memiliki kebutuhan mendasar terhadap interaksi sosial. Berdasarkan pengalaman, dia mengharapkan bahwa konsumsi atau penggunaan media tertentu, akan memberikan sejumlah pemenuhan bagi kebutuhan ini. Hal ini akan membuatnya menonton acara TV tertentu, membaca artikel tertentu dalam majalah, dan sebagainya. Dalam beberapa kasus, aktivitas ini dapat menghasilkan suatu pemenuhan kebutuhan, namun pada saat yang bersamaan aktivitas ini juga menciptakan ketergantungan pada media massa dan perubahan kebiasaan-kebiasaan sebelumnya (J. Klapper, 2004:22)



                                                                   ***


                                                              
                                                         BAB 1
                                                     PENDAHULUAN



        Publik tidak pernah menjadi konsumen dalam arti publik tidak pernah membeli apapun dan pembeli juga tidak membayar apapun. Dalam buku Tim Redaksi LP3S[1] berpendapat, Stasiun televisi diwajibkan lebih selektif merencanakan dan memilih materi tayangan. Di Indonesia, televisi pertama kali diperkenalkan pada tahun 1962, ketika Indonesia mendapat kehormatan untuk menyelenggarakan pesta olahraga Asian Games di Jakarta. Sejak itu Televisi Republik Indonesia yang disingkat TVRI dipergunakan sebagai  panggilan stasiun hingga sekarang[2].
Pengaruh media merupakan persoalan yang sudah lama dibicarakan. Sejak tahun 1930-an, media cetak, radio, dan film, yang ketika itu mulai mencapai popularitas diyakini memliki kekuatan dalam membentuk pendapat, mengubah kebiasaan hidup dan membentuk perilaku aktif sesuai dengan keinginan mereka. Menurut Brent D. Ruben dan Lea P. Stewart[3], Penonton saat ini cukup canggih untuk menikmati semua bentuk televisi, CD dan video musik tanpa merugikan.
J. Klapper[4], yang membahas iklan dan polusi gaya hidup, menyatakan bahwa budaya konsumen yang masuk melalui penyebaran iklan menjadi sesuatu yang tidak dapat dihindari dalam masyarakat Indonesia, meskipun pada awalnya iklan – iklan tersebut seringkali dikecam. Lebih lanjut menuturkan:
Di negara kita orang  jadi jengkel kalau bacaan mereka banyak memuat iklan. Begitu juga acara –  acara TV sering dicekam karena terlalu banyak iklan yang menggangu. Mungkin karena kita semua ini sedang mengalami perkembangan yang tiba – tiba malahan suatu yang dipaksa pertumbuhan, hingga adanya lonjakan dalam munculnya iklan – iklan menyebabkan kita mengaggap itu sebagai berlebih – lebihan.
Suatu contoh mengenai cara berpikir J. Klapper[5] dapat diuraikan sebagai berikut:
Seperti halnya manusia pada umumnya, seseorang memiliki kebutuhan mendasar terhadap interaksi sosial. Berdasarkan pengalaman, dia mengharapkan bahwa konsumsi atau penggunaan media tertentu, akan memberikan sejumlah pemenuhan bagi kebutuhan ini. Hal ini akan membuatnya menonton acara TV tertentu, membaca artikel tertentu dalam majalah, dan sebagainya. Dalam beberapa kasus, aktivitas ini dapat menghasilkan suatu pemenuhan kebutuhan, namun pada saat yang bersamaan aktivitas ini juga menciptakan ketergantungan pada media massa dan perubahan kebiasaan-kebiasaan sebelumnya.


[1] Tim Redaksi LP3ES, Jurnalisme: Antara Peristiwa dan Ruang Publik(Jakarta: Pustaka LP3ES Indonesia, 2006),hlm. 218.
[2] Ibid.,hlm. 54.
[3] Brent D. Ruben dan Lea P. Stewart, Communication adn Human Behavior(Amerika Serikat: PearsonEducation,Inc.,2006),hlm.373.
[4] J. Klapper, The effects of Mass Communication(New York: Free Pass,1960),hlm.54.
[5] Ibid.,hlm. 22.





                                               ***


DAFTAR PUSTAKA

 Klapper, J.. 1960. The Effects of  Mass Communication. New York: Free Press.
Ruben, Brent D. Dan Lea P. Stewart. 2006. Communication and Human
            Behavior. Amerika Serikat: Pearson Education, Inc.

Tim Redaksi LP3S. 2006. Jurnalisme Liputan 6: Antara Peristiwa dan Ruang
            Publik. Jakarta: Pustaka LP3ES Indonesia.




                                                                                  ***






Biografi Singkat


        
 Vira Mareta. Lahir di Jakarta, 4 Maret 1993, merupakan anak kedua dari tiga bersaudara. Bertempat tinggal di Citra Garden 1, Blok F1 nomor 26, Cengkareng, Jakarta Barat. Penulis menamatkan pedidikan SD,SMP,SMA di Sekolah San Marino, Jakarta Barat. Setelah menamatkan SMAnya penulis melanjutkan pendidikan di jenjang yang lebih tinggi di Universitas Multimedia Nusantara, Program Studi Ilmu Komunikasi.
Penulis senang mencoba berbagai hal yang baru. Pencinta warna merah muda ini sangat senang melakukan kegiatan yang membuatnya nyaman. Penulis saat ini menjadi penyiar radio di Jakarta. Penulis mengikuti Ultimagz, sebuah unit kegiatan mahasiswa untuk menyusun majalah. Penulis dapat dihubungi melalui surel : bout_viy@yahoo.com
















                                                                                 ***










1 komentar: